Sponsors Link

Ini Ternyata 7 Penyebab Fibrosis Hati yang Harus Dicegah Sejak Dini

Sponsors Link

Penyebab fibrosis hati adalah terjadinya gangguan di organ hati. Gejalanya ialah terdapat parut dan pembengkakan yang cukup kronis. Maka dari itu, jika penyebab dan gejala fibrosis hati ini tidak segera diatasi, sirosis hati bisa muncul. Efeknya ialah, kanker hati hingga komplikasi bisa terjadi.

ads

Karena hal itulah, pada artikel berikut ini kami akan menjelaskan tentang penyebab fibrosis hati yang lebih lengkap. Silakan jadian rujukan pencegahan penyakit sebelum sirosis muncul. Karena jika sirosis sudah menyerang, segala macam pencegahan dan pengobatan terlambat sudah. Berikut penjelasan penyebab fibrosis hati yang lebih lengkap yaitu:

1. Infeksi Virus Hepatitis

Penyebab fibrosis hati dan penyebab tumor hati yang sering terjadi adalah virus hepatitis. Baik itu hepatitis B maupun C. Maka dari itu, jika gejala penyakit ini sudah muncul, segera konsultasi dengan medis supaya dilakukan tindakan yang tepat. Kalau perlu minum obat antivirus hepatitis yang dijual di apotek dan poliklinik.

2. Minuman Beralkohol

Sebagian besar penyebab gangguan liver adalah minuman beralkohol atau minuman keras. Bahkan, minuman tidak sehat ini bisa memicu bahaya gagal hati yaitu fibrosis hati dengan cepat.

Maka dari itu, lebih baik jauhi minuman keras jika tidak ingin menyesal. Sudah banyak kasus pasien liver dan fibrosis yang meregang nyawa akibat keranjingan tenggak alkohol terlalu tinggi.

Lebih baik ganti dengan minuman yang lebih sehat, seperti jus dan susu. Karena minuman ini tidak menimbulkan masalah pada organ hati, tetapi justru membuatnya lebih sehat.

Jika masih saja suka tenggak minuman keras, di dalam organ hati akan terasa panas yang menyebabkan mineral mengering. Tanpa senyawa tersebut, organ hati tidak akan berfungsi dengan baik malah akan muncul bengkak dan gejala fatty liver di sana. Maka dari itu, cegah minuman keras sekarang juga.

3. Berat Badan Berlebihan

Orang yang mengalami obesitas berpeluang diserang gejala kolestasis dan fibrosis hati hingga 45% dibandingkan orang yang bertubuh normal. Maka dari itu, jaga berat tubuh tetap ideal dengan rajin berolahraga serta menerapkan diet sehat.

Jangan menggunakan obat diet kimiawi apalagi disertai dengan pengendalian pola makan yang ekstrem. Karena itu justru bisa membuat organ hati bekerja lebih ekstra ketika melakukan ekstraksi makanan, mengusir detok serta ketika memproduksi empedu.

4. Merokok Secara Berlebihan

Rokok adalah benda berbahaya yang tidak boleh masuk ke dalam tubuh. Sebab, jika melalui proses pembakaran, nikotin rokok akan berubah menjadi racun detok yang bisa merusak organ hati.

Gejala awalnya adalah fibrosis hati. Namun, setelah itu akan muncul sirosis dan kanker hati bahkan komplikasi gagal hati yang membuat nyawa menjadi taruhan. Atas dasar itulah, hentikan kebiasaan merokok sekarang juga atau Anda akan menyesal.

Sponsors Link

5. Akibat Penyakit Fatty Liver

Penyebab fibrosis hati yang kelima adalah penyakit fatty liver atau penyakit perlemakan hati. Jika penyakit ini sudah muncul, berarti di dalam organ hati sudah dipenuhi dengan lemak. Lemak inilah yang membuat organ hati mengalami pembengkakan bahkan terluka. Maka dari itu cegahlah dengan mengkonsumsi makanan bebas lemak jahat.

Jika fatty liver sudah parah, maka hendaknya pasien dibawa ke rumah sakit jangan justru diberikan makanan yang menyebabkan kanker hati. Karena penyebaran penyakit begitu cepat bahkan bisa membuat organ hati kolaps. Jadi jangan tunggu fibrosis hati muncul, segera rujuk pasien secepatnya.

6. Ketergantungan Obat Kimia

Penyebab yang selanjutnya ialah ketergantungan pada obat kimia. Terutama yang tidak melalui resep dokter. Maka dari itu, ketika minum obat, dosisnya harus tepat. Jika tidak, efek samping obat bakal menyerang.

Sponsors Link

Untuk penyebab kolestasis ini, pihak medis sudah melakukan riset dan terbukti. Ternyata, obat kimia bisa menimbulkan masalah fibrosis hati. Karena itu ganti saja obat dengan makanan pembersih hati yang lebih aman.

7. Tersumbatnya Saluran Empedu

Sedangkan penyebab fibrosis yang terakhir ialah tersumbatnya saluran empedu di dalam organ hati. Sehingga, produksi empedu bertumpuk. Akibatnya, organ hati membengkak karena berisi cairan. Jika dibiarkan, parut akan muncul disertai luka bernanah.

Atas dasar itu, pastikan saluran empedu tetap terbuka. Sehingga, produksi empedu menjadi lancar. Caranya dengan mengatur pola makan. Hindari makanan berlemak yang bisa menumpuk lemak jahat di dalam saluran tersebut.

Itulah beberapa penyebab fibrosis hati dan sirosis hati yang harus dijauhi. Jika gejala muncul, maka segera rujuk ke dokter. Karena itu berarti, penanganan penyebab fibrosis ada yang jebol.

, , , ,
Oleh :
Kategori : Fibrosis Hati